Thursday, September 30, 2010

Motivasi: Saya hendak berdakwah. Boleh?

The_purity_of_Islam_by_issam_zerr

Ada orang rasa diri dia tidak berguna untuk Islam.

“Saya ni bukannya hebat sangat. Ilmu tak ada. Nak cakap fasal Islam tak boleh sangat.”

“Saya ni bukannya petah berbicara. Nak cakap dengan orang tak reti. Nak dakwah lagi lah.”

Dakwah. Satu perkataan popular yang asalnya dari perkataan da’a di dalam bahasa arab. Da’a bermaksud seru manakala dakwah adalah seruan. Biasanya, apabila disebut dakwah, kita akan mengaitkannya dengan seruan kepada Islam.

Kalau ditanyakan kepada saya, siapakah yang layak berdakwah, maka saya akan katakan semua orang islam. Apakah hanya untuk orang berilmu sahaja? Tidak. Saya akan katakan kepada semua. Hakikat dakwah adalah wajib sebenarnya.

Tetapi persoalan yang sering dibangkitkan selepas itu adalah: “Tidak punya ilmu, tidak petah berbicara, tidak hafal Al-Quran banyak, tidak sekolah agama dan bla-bla-bla.”

Ok. Stop.

Saya rasa kita kena ubah sesuatu di dalam diri kita.

Kita kena faham bahawa, kita semua boleh berdakwah.

Kewajipan dakwah.

Dakwah adalah wajib. Sesiapa yang mnyatakan tugasan dakwah telah terhenti apabila Rasulullah SAW telah wafat maka itu adalah kesilapan. Hal ini kerana, di dalam Al-Quran jelas telah menyatakan bahawa dakwah merupakan wajib kepada semua.

“Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang menyembunyikan keterangan (saksi dan bukti) yang telah diberikan Allah kepadanya? Dan (ingatlah), Allah tidak sekali-kali lalai akan apa yang telah kamu lakukan.” Surah Al-Baqarah ayat 140.

“Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi(faedah) umat manusia (Kerana) kamu menyuruh membuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah.” Surah Ali-Imran ayat 110.

“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal salih, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan sabar.” Surah Al-‘Asr ayat 1-3.

“Sampaikanlah daripadaku walau satu ayat.” Hadith riwayat Bukhari.

“Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? Iaitu kamu beriman kepada Allah dan RasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan agama Allah dengan hartabenda dan diri kamu.” Surah As-Saff ayat 10-11.

Di sini kita dapat melihat betapa Allah SWT tidak mengarahkan dakwah itu hanya kepada Rasulullah SAW semata-mata. Tetapi juga kepada ummat Islam yang beriman lainnya. Terdapat pula isyarat-isyarat lain akan kewajipan dakwah ini kepada semua apabila Rasulullah SAW menghantar utusan-utusan da’ienya ke serata tempat. Apabila Abu Bakr RA tetap meneruskan usaha-usaha dakwah walaupun kewafatan Rasulullah SAW dan begitulah juga khalifah seterusnya.

Jika benar dakwah hanya untuk Rasul sahaja, maka Rasulullah tidak akan menghantar utusan, dan sahabat-sahabat sepatutnya berhenti menyebarkan Islam.

Maka, ketahuilah di sini bahawa, saya, anda, dan saudara-saudara kita di dalam Islam yang lain itu semuanya mempunyai tanggungjawab dalam menyebarkan Islam ini.

Habis, macam mana saya hendak berdakwah?

Soalan itu pun muncul. Bila sudah tahu tanggungjawab, maka kita akan mencari cara bagaimana hendak melaksanakan tanggungjawab. Ini bagi mereka yang baik hatinya, suci jiwanya. Rasa tanggungjawab itu akan memberat di pundak hingga mereka berusaha untuk mengerjakannya.

Tetapi bagi yang jiwanya diselimuti hawa nafsu, mungkin dia merasakan ini semua tidak perlu. “Aku peduli apa.” Mungkin.

Jadi, macam mana hendak berdakwah?

Satu perkara yang perlu disedari adalah, dakwah ini luas medannya. Jika di dalam buku usul dakwah saya, ringkasan yang dibuat oleh Dr ‘Adnan Khutotobeh daripada buku Usul Dakwah karangan Dr Abdul Karim Zaidan, ternyata jalan-jalan untuk melaksanakan dakwah itu melebihi puluhan.

Maka soalan pertama yang perlu ditanya, apakah yang kita ada?

Ya. Apa yang anda ada?

Anda pandai menulis? Maka gunakan penulisan anda untuk mengajak manusia kembali kepada Allah SWT.

Anda pandai berbicara? Maka gunakan kepetahan anda untuk mengajak manusia kembali kepada Allah SWT.

Anda pengarah filem? Maka gunakan kelebihan anda untuk mengajak manusia kembali kepada Allah SWT.

Anda seorang guru? Maka gunakan peluang pekerjaan anda untuk mengajak murid-murid serta rakan sekerja untuk kembali kepada Allah SWT.

Anda seorang pensyarah? Maka gunakan peluang di dalam kuliah anda untuk mengasimilasikan pengajian anda dengan mengembalikan manusia kepada Allah SWT.

Anda seorang doktor? Maka sambungkan harapan pesakit-pesakit anda kepada Allah SWT.

Begitulah. Apa sahaja abiliti, kelebihan, yang kita punyai, kita gunakannya sebagai peluang untuk menyebarkan agama Allah dengan lebih luas lagi.

Masalahnya saya tidak punya apa-apa. Saya orang biasa sahaja.

Masalah timbul adalah apabila kita tidak mempunyai abiliti seperti berani bercakap dan mempunyai kebolehan seperti menulis dan sebagainya.

Tetapi sebenarnya ini bukan masalah pun.

Dakwah tetap wajib kepada anda.

Bagaimana?

Paling kurang dengan akhlak. Yang ini, semua orang pun kena buat. Ya, akhlak. Itu juga adalah dakwah. Anda tidak pandai bercakap? Tak mengapa. Anda tidak mempunyai kelebihan apa-apa? Tak mengapa.

Binalah akhlak anda. Itu satu dakwah hakikatnya.

Mengapa? Sebab akhlak adalah apa yang manusia pandang. Hakikatnya, akhlak adalah perkara yang paling basic. Pendakwah yang pandai cakap pompang pomping pun, kalau akhlak tak ada, tetap tak berguna juga.

Anda pensyarah tetapi segan nak cakap fasal Islam? Maka tunjukkan akhlak yang baik.

Anda jurutera, tetapi tak tahu nak sebar Islam macam mana? Maka tunjukkan akhlak yang baik.

Anda guru, tetapi tak tahu hendak mengajak anak murid kepada Islam bagaimana? Maka tunjukkan akhlak yang baik.

Anda seorang ahli keluarga, tetapi mati akal hendak mengajak keluarga kepada Islam? Maka tunjukkan akhlak yang baik.

Begitulah.

Akhlak ini yang anda perlu perhatikan. Anda boleh berdakwah melaluinya. Tunjukkan syakhsiah muslim muslimah anda. Tepati janji, tepati waktu, bicara yang baik, pakaian yang sopan dan kemas, amanah dan jujur, baik hati dan mengambil berat, ziarah dan memberikan hadiah, sentiasa senyum dan sentiasa berusaha meringankan masalah orang.

Ini juga adalah satu dakwah.

Tidakkah anda memerhatikan? Mudah bukan? Bahkan ia adalah antara cara dakwah yang paling berkesan. Kita semua tahu bahawa manusia suka orang yang berakhlak. Professor hebat macam mana pun, kalau tak ada akhlak, kita pun benci.

Maka jika kita memahami bahawa dakwah itu wajib, wajiblah bagi kita menjaga akhlak kita. Hal ini kerana, keburukan akhlak kita adalah palitan lumpur kepada Islam itu sendiri. Bukankah kita telah berdosa?

Tak ada alasan bukan? Apakah berakhlak pun memerlukan abiliti atau kelebihan tertentu?

Saya tidak rasa begitu.

Penutup: Bertebaranlah di muka bumi, dan serulah manusia.

Di sinilah kecantikan Islam. Mudah. Semua orang boleh buat. Semua orang boleh aplikasi. Tambahan, Islam tidak bergerak secara sendiri-sendiri. Ia bergerak secara jama’i. Bukanlah Rasulullah sahaja perlu berdakwah, ummat baginda juga perlu. Jika tidak, baginda tidak akan menghantar Mus’ab bin Umair RA ke Madinah, baginda tidak akan menghantar Mu’adz bin Jabal ke Yaman. Baginda tidak akan menghantar 80 sahabat yang akhirnya mati di dalam peristiwa Bir Al-Ma’unah.

Paling kurang dengan akhlak. Itulah peranan kita.

Yang ada kepetahan berbicara, yang ada kelebihan menulis, yang mampu menonjol ke hadapan, yang boleh memimpin, yang mampu mengaut ilmu lebih tinggi, semua ada tugasan masing-masing dan tanggungjawab menggunakan abiliti mereka untuk Islam.

Tetapi tetap orang yang tidak mempunyai kelebihan-kelebihan itu, mempunyai peranannya juga. Bayangkan ya, pendakwah pompang pomping cakap Islam itu bagus, Islam itu cara hidup yang sebenar, tetapi ada ummat Islam yang rogol bukan Islam. Bagaimana? Tidakkah itu mencacatkan?

Maka di sini kita perlu faham betapa kita juga berperanan.

Akhlak adalah dakwah.

Jangan kata anda tidak boleh berdakwah.

Binalah akhlak.

Itu tugasannya.

Kredit : http://ms.langitilahi.com/motivasi-saya-hendak-berdakwah-boleh/

Pandangan Anda

Kami team Blog IMAN dan Suwarul IMAN ingin membuat penambahbaikan terhadap kualiti kerja kami. Sehubungan dengan itu kami meminta pengunjung blog untuk member sebarang cadangan kepada kami. InsyaAllah kami akan menilai semula sebarang cadangan yang positif.

Selain itu juga, kami ada menyediakan poll pada Blog IMAN dan Suwarul IMAN tentang saiz gambar yang macammana anda ingin kan pada Blog Suwarul IMAN. Poll ini ada pada sidebar sebelah kanan blog. Untuk makluman semua, blog Suwarul IMAN adalah sebuah blog galeri yang menyediakan gambar-gambar aktiviti yang telah dijalankan. Berikut adalah link blog under team blog IMAN

Blog rasmi IMAN : http://iman-pkpmicb.blogspot.com/

Blog Suwarul IMAN : http://picture-of-iman.blogspot.com/

Apa cadangan lain boleh dihantar melaui komen pada entri post kali ini.

Kerjasama pengunjung blog IMAN sangat kami hargai. Semoga ini akan dapat menambah lagi mutu blog IMAN dan kerja kami.

Monday, September 27, 2010

Muslimah Cantik, Bermahkota Rasa Malu

Muslimah cantik, menjadikan malu sebagai mahkota kemuliaannya…” (SMS dari seorang sahabat)

pic_27

Membaca SMS di atas, mungkin pada sebagian orang menganggap biasa saja, sekedar sebait kalimat puitis. Namun ketika kita mau untuk merenunginya, sungguh terdapat makna yang begitu dalam. Ketika kita menyadari fitrah kita tercipta sebagai wanita, mahkluk terindah di dunia ini, kemudian Allah mengkaruniakan hidayah pada kita, maka inilah hal yang paling indah dalam hidup wanita. Namun sayang, banyak sebagian dari kita—kaum wanita—yang tidak menyadari betapa berharganya dirinya. Sehingga banyak dari kaum wanita merendahkan dirinya dengan menanggalkan rasa malu, sementara Allah telah menjadikan rasa malu sebagai mahkota kemuliaannya.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إنَّ لِكُلِّ دِينٍ خُلُقًا ، وَإنَّ خُلُقَ الإسْلاَمِ الحَيَاء

“Sesungguhnya setiap agama itu memiliki akhlak dan akhlak Islam itu adalah rasa malu.” (HR. Ibnu Majah no. 4181. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan)

Sabda Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam yang lain,

الحَيَاءُ وَالإيمَانُ قُرِنَا جَمِيعًا ، فَإنْ رُفِعَ أحَدُهُمَا رُفِعَ الآخَر

“Malu dan iman itu bergandengan bersama, bila salah satunya di angkat maka yang lainpun akan terangkat.”(HR. Al Hakim dalam Mustadroknya 1/73. Al Hakim mengatakan sesuai syarat Bukhari Muslim, begitu pula Adz Dzahabi)

Begitu jelas Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam memberikan teladan pada kita, bahwasanya rasa malu adalah identitas akhlaq Islam. Bahkan rasa malu tak terlepas dari iman dan sebaliknya. Terkhusus bagi seorang muslimah, rasa malu adalah mahkota kemuliaan bagi dirinya. Rasa malu yang ada pada dirinya adalah hal yang membuat dirinya terhormat dan dimuliakan.

Namun sayang, di zaman ini rasa malu pada wanita telah pudar, sehingga hakikat penciptaan wanita—yang seharusnya—menjadi perhiasan dunia dengan keshalihahannya, menjadi tak lagi bermakna. Di zaman ini wanita hanya dijadikan objek kesenangan nafsu. Hal seperti ini karena perilaku wanita itu sendiri yang seringkali berbangga diri dengan mengatasnamakan emansipasi, mereka meninggalkan rasa malu untuk bersaing dengan kaum pria.

Allah telah menetapkan fitrah wanita dan pria dengan perbedaan yang sangat signifikan. Tidak hanya secara fisik, tetapi juga dalam akal dan tingkah laku. Bahkan dalam Al Qur’an surat Al Baqarah ayat 228 yang artinya; ‘Dan para wanita mempunyai hak yang seimbang dengan kewajibannya menurut cara yang sepatutnya’, Allah telah menetapkan hak bagi wanita sebagaimana mestinya. Tidak sekedar kewajiban yang dibebankan, namun hak wanita pun Allah sangat memperhatikan dengan menyesuaikan fitrah wanita itu sendiri. Sehingga ketika para wanita menyadari fitrahnya, maka dia akan paham bahwasanya rasa malu pun itu menjadi hak baginya. Setiap wanita, terlebih seorang muslimah, berhak menyandang rasa malu sebagai mahkota kemuliaannya.

Sayangnya, hanya sedikit wanita yang menyadari hal ini…

Di zaman ini justeru banyak wanita yang memilih mendapatkan mahkota ‘kehormatan’ dari ajang kontes-kontes yang mengekspos kecantikan para wanita. Tidak hanya sebatas kecantikan wajah, tapi juga kecantikan tubuh diobral demi sebuah mahkota ‘kehormatan’ yang terbuat dari emas permata. Para wanita berlomba-lomba mengikuti audisi putri-putri kecantikan, dari tingkat lokal sampai tingkat internasional. Hanya demi sebuah mahkota dari emas permata dan gelar ‘Miss Universe’ atau sejenisnya, mereka rela menelanjangi dirinya sekaligus menanggalkan rasa malu sebagai sebaik-baik mahkota di dirinya. Naudzubillah min dzaliik…

Apakah mereka tidak menyadari, kelak di hari tuanya ketika kecantikan fisik sudah memudar, atau bahkan ketika jasad telah menyatu dengan tanah, apakah yang bisa dibanggakan dari kecantikan itu? Ketika telah berada di alam kubur dan bertemu dengan malaikat yang akan bertanya tentang amal ibadah kita selama di dunia dengan penuh rasa malu karena telah menanggalkan mahkota kemuliaan yang hakiki semasa di dunia.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

صِنْفَانِ مِنْ أَهْلِ النَّارِ لَمْ أَرَهُمَا قَوْمٌ مَعَهُمْ سِيَاطٌ كَأَذْنَابِ الْبَقَرِ يَضْرِبُونَ بِهَا النَّاسَ وَنِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ مُمِيلاَتٌ مَائِلاَتٌ رُءُوسُهُنَّ كَأَسْنِمَةِ الْبُخْتِ الْمَائِلَةِ لاَ يَدْخُلْنَ الْجَنَّةَ وَلاَ يَجِدْنَ رِيحَهَا وَإِنَّ رِيحَهَا لَيُوجَدُ مِنْ مَسِيرَةِ كَذَا وَكَذَا

Ada dua golongan dari penduduk neraka yang belum pernah aku lihat: [1] Suatu kaum yang memiliki cambuk seperti ekor sapi untuk memukul manusia dan [2] para wanita yang berpakaian tapi telanjang, berlenggak-lenggok, kepala mereka seperti punuk unta yang miring. Wanita seperti itu tidak akan masuk surga dan tidak akan mencium baunya, walaupun baunya tercium selama perjalanan sekian dan sekian.” (HR. Muslim no. 2128) Di antara makna wanita yang berpakaian tetapi telanjang adalah wanita yang memakai pakaian tipis sehingga nampak bagian dalam tubuhnya. Wanita tersebut berpakaian, namun sebenarnya telanjang. (Lihat Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 17/191)

Dalam sebuah kisah, ‘Aisyah radhiyyallahu ‘anha pernah didatangi wanita-wanita dari Bani Tamim dengan pakaian tipis, kemudian beliau berkata,

إن كنتن مؤمنات فليس هذا بلباس المؤمنات وإن كنتن غير مؤمنات فتمتعينه

“Jika kalian wanita-wanita beriman, maka (ketahuilah) bahwa ini bukanlah pakaian wanita-wanita beriman, dan jika kalian bukan wanita beriman, maka silahkan nikmati pakaian itu.” (disebutkan dalam Ghoyatul Marom (198). Syaikh Al Albani mengatakan, “Aku belum meneliti ulang sanadnya”)

Betapa pun Allah ketika menetapkan hijab yang sempurna bagi kaum wanita, itu adalah sebuah penjagaan tersendiri dari Allah kepada kita—kaum wanita—terhadap mahkota yang ada pada diri kita. Namun kenapa ketika Allah sendiri telah memberikan perlindungan kepada kita, justeru kita sendiri yang berlepas diri dari penjagaan itu sehingga mahkota kemuliaan kita pun hilang di telan zaman?

فَبِأَيِّ آَلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Nikmat Rabb-mu yang manakah yang kamu dustakan?” (QS. Ar Rahman: 13)

Wahai, muslimah…

Peliharalah rasa malu itu pada diri kita, sebagai sebaik-baik perhiasan kita sebagai wanita yang mulia dan dimuliakan. Sungguh, rasa malu itu lebih berharga jika kau bandingkan dengan mahkota yang terbuat dari emas permata, namun untuk mendapatkan (mahkota emas permata itu), kau harus menelanjangi dirimu di depan public.

Wahai saudariku muslimah…

Kembalilah ke jalan Rabb-mu dengan sepenuh kemuliaan, dengan rasa malu dikarenakan keimananmu pada Rabb-mu…

Jogja, Jumadil Ula 1431 H
Penulis: Ummu Hasan ‘Abdillah
Muroja’ah: Ust. Muhammad Abduh Tuasikal

Referensi:
Yaa Binti; Ali Ath-Thanthawi
Al Hijab; I’dad Darul Qasim

***

Artikel muslimah.or.id

Sunday, September 26, 2010

Batasan Melihat Wanita Bukan Mahram

Apakah bisa dipahami bahwa maksud dari keharaman memandang wanita ajnabiyyah (non mahram) adalah memandang wajahnya ditambah dengan memandang auratnya, ataukah yang diharamkan memandang auratnya saja?

“Yang diharamkan tidak hanya memandang auratnya, bahkan seluruhnya dilarang.” Demikian jawaban Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullah. Beliau lanjutkan: “Karena Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman dalam Al-Qur`an:

قُلْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ يَغُضُّوْا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُ فُرُوْجَهُمْ…

“Katakanlah kepada laki-laki yang beriman (kaum mukminin): “Hendaklah mereka menundukkan sebagian dari pandangan mereka dan hendaklah mereka menjaga kemaluan mereka….” (An-Nur: 30)

Sekalipun wanita itu terbuka wajahnya, tidaklah berarti boleh memandang wajahnya. Karena terdapat perintah untuk menundukkan pandangan. Laki-laki menundukkan pandangannya dari melihat wanita. Demikian pula sebaliknya, wanita diperintahkan menundukkan pandangannya dari melihat laki-laki.

وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ…

“Katakanlah kepada wanita-wanita yang beriman (kaum mukminat): ‘Hendaklah mereka menundukkan sebagian dari pandangan mereka…’.” (An-Nur: 31)

Apabila seorang wanita berjalan di pasar, ia melihat laki-laki, melihat gelang yang dipakai laki-laki, melihat wajah mereka, tangan dan betis mereka, ini memang bukan aurat laki-laki. Namun bersamaan dengan itu, si wanita harus menundukkan pandangannya walaupun si lelaki tidak membuka auratnya. Karena hal ini merupakan penutup jalan menuju kerusakan (saddun lidz-dzari’ah). Tatkala Allah Subhanahu wa Ta’ala memerintahkan kaum mukminin untuk menundukkan pandangan dari melihat wajah-wajah wanita yang mungkin terbuka, demikian pula ketika Dia memerintahkan para wanita untuk menundukkan pandangan mereka dari melihat laki-laki, bukanlah karena permasalahan yang berkaitan dengan hukum syar’i tentang aurat semata. Namun semuanya itu menegaskan ditutupnya jalannya menuju kerusakan. Karena dikhawatirkan bila si lelaki memandangi wajah seorang wanita lantas mengagumi kecantikannya, akan menyeret si lelaki kepada perbuatan nista. Sebagaimana disebutkan dalam hadits:

إِنَّ اللهَ كَتَبَ عَلَى ابْنِ آدَمَ حَظَّهُ مِنَ الزِّنَا…

“Sesungguhnya Allah menetapkan atas anak Adam bagiannya dari zina2…”

Demikian pula wanita diperintahkan menundukkan pandangannya dari lelaki karena khawatir ia akan terfitnah dengan keelokan wajah si lelaki, besarnya ototnya, lurusnya lengannya dan bagian-bagian tubuh lain yang dapat membuat fitnah. Maka datanglah perintah yang melarang masing-masing jenis dari melihat lawan jenis (yang bukan mahramnya) dalam rangka menutup jalan menuju kerusakan. Wallahu ta’ala a’lam bish-shawab.” (Al-Hawi min Fatawa Asy-Syaikh Al-Albani, hal. 461-462)

Footnote:

2 Haditsnya secara lengkap adalah:

إِنَّ اللهَ كَتَبَ عَلَى ابْنِ آدَمَ حَظَّهُ مِنَ الزِّنَا أَدْرَكَ ذلِكَ لاَ مَحَالَةَ، فَزِنَا الْعَيْنِ النَّظَرُ، وَزِنَا اللِّسَانِ الْمَنْطِقُ،وَالنَّفْسُ تَمَنَّى وَتَشْتَهِي، وَالْفَرْجُ يُصَدِّقُ ذلِكَ أَوْ يُكَذِّبُهُ

“Sesungguhnya Allah menetapkan atas anak Adam bagiannya dari zina, dia akan mendapatkannya, tidak bisa tidak. Maka zina mata adalah dengan memandang (yang haram), dan zina lisan adalah dengan berbicara. Sementara jiwa itu berangan-angan dan berkeinginan, sedangkan kemaluan yang membenarkan semua itu atau mendustakannya.” (HR. Al-Bukhari no. 6243 dan Muslim no. 2657 dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu)

Dalam riwayat Muslim disebutkan:

كُتِبَ عَلَى ابْنِ آدَمَ نَصِيْبَهُ مِنَ الزِّنَا، مُدْرِكُ ذَلِكَ لاَ مَحَالَةَ، فَالْعَيْنَانِ زِنَاهُمَا النَّظْرُ، وَاْلأُذُنَانِ زِنَاهُمَا اْلإِسْتِمَاعُ، وَاللِّسَانِ زِنَاهُ الْكَلاَمُ، وَالْيَدُ زِنَاهَا الْبَطْشُ، وَالرِّجْلُ زِنَاهَا الْخُطَا، وَالْقَلْبُ يَهْوَى وَيَتَمَنَّى، وَيُصَدِّقُ ذَلِكَ الْفَرْجُ أَوْ يُكَذِّبُهُ

“Ditetapkan atas anak Adam bagiannya dari zina, akan diperoleh hal itu, tidak bisa tidak. Kedua mata itu berzina dan zinanya dengan memandang (yang haram). Kedua telinga itu berzina dan zinanya dengan mendengarkan (yang haram). Lisan itu berzina dan zinanya dengan berbicara (yang diharamkan). Tangan itu berzina dan zinanya dengan memegang. Kaki itu berzina dan zinanya dengan melangkah (kepada apa yang diharamkan). Sementara hati itu berkeinginan dan berangan-angan, sedangkan kemaluanlah yang membenarkan semua itu atau mendustakannya.”

Rujukan : Majalah Asy Syariah, Vol. III/No. 27/1427H/2006, kategori: Fatawa Al-Mar’ah Al-Muslimah, hal. 87-88.

P/s : Mohon pandangan jika ada kesalahan eh dalam post ini.

Saturday, September 25, 2010

Nelayan Gaza ditembak mati

du_07.1

BANDAR GAZA – Seorang nelayan Palestin semalam ditembak mati oleh tentera laut Israel di luar pantai di Genting Gaza.

“Nelayan itu, Mohammed Bakr mati di laut akibat satu tembakan tentera laut Israel di utara Genting Gaza,” kata Adham Abu Selmiya yang mengetuai perkhidmatan perubatan di wilayah Palestin itu.

Seorang jurucakap tentera Israel memberitahu, bot nelayan itu berada di kawasan perairan yang dilarang buat penduduk Palestin dan ia sedang menuju ke arah Israel.

“Tentera telah mengarahkannya supaya berpusing balik. Memandangkan dia enggan mengikut arahan, pihak tentera telah melepaskan tembakan amaran sebelum menembak ke arah botnya,” kata jurucakap itu.

Bot-bot tentera laut Israel yang menguatkuasakan sekatan laut ke atas wilayah Palestin sering melepaskan tembakan ke arah nelayan Palestin bagi mengelakkan mereka memasuki jarak lebih beberapa kilometer dari pantai. – AFP

Kredit : http://www.kosmo.com.my

Thursday, September 23, 2010

Polis Israel masuk Masjid Al-Aqsa

du_01.1

BAILTULMUQADDIS - Polis Israel menyatakan pihaknya telah memasuki kawasan perbalahan di pekarangan Masjid Al-Aqsa semalam selepas satu kejadian tembakan yang melibatkan kematian sehingga mencetuskan rusuhan di bandar ini.

"Walaupun dilontar dengan batu, anggota-anggota polis tetap memasuki kawasan masjid," kata satu kenyataan polis Israel.

Menurut kenyataan itu, polis Israel tidak menggunakan pendekatan untuk menyuraikan rusuhan yang biasanya merujuk kepada penggunaan peluru getah dan gas pemedih mata.

Pertempuran meletus di bahagian timur Baitulmuqaddis sebelum ini selepas seorang penduduk Palestin ditembak mati oleh seorang pengawal penempatan haram di Silwan.

Ketegangan tersebut berlaku di kawasan kediaman di bahagian luar dinding masjid itu yang dianggap tempat suci buat kedua-dua pihak penganut Islam dan Yahudi. - AFP

 

Sumber: http://www.kosmo.com.my/kosmo/content.asp?y=2010&dt=0923&pub=Kosmo&sec=Dunia&pg=du_01.htm

Wednesday, September 22, 2010

Tentera Zionis memecah masuk penjara Ramon dan menyerang tahanan

Rabu ,22/09/2010 – Ahrar, Pusat Pengajian Tahanan dan Hak Asasi Manusia melaporkan bahawa tentera Zionis telah memecah masuk ke penjara Ramon dan menyerang puluhan tahanan. Menurut laporan, kejadian yang berlaku pada malam Isnin itu turut disusuli dengan beberapa pertengkaran.

Tentera Zionis yang terdiri daripada ahli Nahason dan Pasukan Mitzada, menceroboh masuk ke sel-sel tahanan dan melakukan sabotaj ke atas harta benda di situ dengan dalih mencari sel-sel tersebut.

Fuad al-Khoffash, Ketua Pusat Ahrar, melaporkan bahawa serangan itu bukanlah yang pertama seumpamanya. Dalam beberapa hari terakhir tentera zionis telah menceroboh masuk ke sel-sel tahanan berdekatan dengan penjara Hadarim. Mereka mencari sel dan menempatkan sejumlah tahanan dalam kurungan sel berasingan.

sumber : http://www.imemc.org
penterjemah : syuhada

kredit: http://palestinkini.info/

Israel Memulakan Persiapan Untuk Membangun Sebuah Jambatan Terdekat Untuk Masjid Al Aqsa

Rabu ,22/09/2010 – Yayasan Wakaf dan Warisan Al Aqsa mengeluarkan kenyataan petang Khamis lalu yang mendedahkan bahawa Pihak Israel sudah mula melakukan persediaan untuk pembinaan jambatan di Gerbang Mughrabi berdekatan dengan Masjid Al-Aqsa di Baitulmuqaddis.

Persediaan bermula selepas mahkamah Israel bersetuju dengan pembinaan jambatan yang akan menghubungkan antara Al-Buraq (Berwarna Barat) dan Al Mughrabi Gate. Jambatan itu juga akan memudahkan tentera Israel dan para penduduk menyerang Masjid Al Aqsa, menurut yayasan tersebut.

sumber : http://www.imemc.org
penterjemah : hijja

kredit: http://palestinkini.info/

Hamas menentang kempen Zionis ke atas para tahanan

Rabu ,22/09/2010 – Hamas memperbaharui tentangannya terhadap kempen kekejaman yang dijalankan oleh pihak Biro Penjara Zionis bertemakan “demi para tahanan kita di penjara Nazi”, dan pertanggungjawaban serta kesan buruk kempen ganas mereka ini.

Hamas juga mengutuk sikap bodoh dan berdiam diri masyarakat antarabangsa terhadap isu jenayah ke atas hak riduan tahanan Palestin, di mana pada waktu yang sama mereka menangisi nasib para banduan Zionis yang ditahan sewaktu serangan Zionis ke atas Gaza.

Hamas dalam kenyataan yang dikeluarkan oleh Biro Informasinya pada hari Isnin (20 September) mengutuk kempen yang dijalankan oleh Biro Penjara Zionis, “demi keberanian tahanan kita” di penjara Ofer, Hadarim, Raymond dan Shattah. Hamas menyeru organisasi antarabangsa terutamanya PBB, kesemua negara-negara berkaitan dan rakyat Palestin sendiri untuk bersatu dan membantu para tahanan di penjara Zionis, melawan pencabulan dan keganasan yang amat hodoh yang dijalankan terhadap mereka.

sumber : http://www.palestine-info.info/ar/
penterjemah : Azleen

kredit: http://palestinkini.info/

Friday, September 17, 2010

..JAGA-JAGA DI HARI RAYA...

Assalamualaikum..

Apa khabar kepada semua pembaca blog IMAN?..jadi sudah seminggu lebih kita menyambut bulan kemenangan bulan Syawal bersama keluarga tercinta.mungkin ada yang tidak mudik,tak pe,tak de rezeki.mungkin tahun depan insyaAllah..mungkin ada juga yang sudah memulakan ibadah Puasa 6 di bulan Syawal..bagus2x..

Untuk post sebelum ini,saya ada nyatakan tentang beberapa perkara sunnah yang boleh dilakukan di pagi raya.Jadi,untuk kali ini,saya ingin berkongsi beberapa KESILAPAN yang sering kita lakukan di hari raya.

1) SENTUHAN 
Berjabat tangan di antara lelaki dan wanita secara meluas ketika berziarah rumah jiran dan rakan. Walaupun terdapat perbezaan pendapat para ulama dalam bab ini. Ia lebih baik dijauhi terutama apabila melibatkan pemuda dan pemudi.

Kalau di Bandung,agak mudah untuk kita menolak salaman orang yang bukan mahram dengan kita.Hanya dgn mununjuk hormat dgn tangan sudah memadai untuk mereka faham yang kita tidak boleh bersalam.


2) AURAT DAN IPAR
Ipar duai yang tidak menjaga aurat di antara satu sama lain ketika berada di dalam rumah. Seperti adik ipar perempuan tidak menutup aurat di rumah sedangkan abang iparnya berada di rumah. Termasuk juga, tidur secara terbuka di ruang tamu tanpa menutup aurat, sehingga membolehkan abang ipar atau adik ipar lelaki melihat aurat yang terdedah.

Bagi yang tinggal serumah dengan abg ipar atau adik ipar lelaki,anda harus menutup aurat.kenapa?kerana dia bukan mahram anda.Jelas..Ya..mungkin pada awalnya,anda berasa agak pelik atau kurang selesa harus menutup aurat walaupun berada di rumah sendiri,tapi inilah yang disyariatkan oleh Allah.

Pada awalnya mungkin tidak selesa,tapi lama kelamaan anda akan biasa..percayalah..=)

 
3) WANGIAN WANITA
Kaum wanita memakai wangian dan solekan ala artis di musim perayaan lalu keluar dari rumah mendedahkan diri mereka kepada lelaki bukan mahram.

Wahai wanita di luar sana,anda adalah ciptaan Allah yang direct dari Penciptanya.Bukan melalui perantaraan manusia seperti terciptanya robot,anak patung dan sebagainya.Anda sudah di`make up` dengan cukup sempurna dan cantik.Mengapa perlu menokok tambah yang asli? =)


4) PAKAIAN WANITA 
Pakaian yang mendedahkan susuk tubuh dengan sempit dan nipisnya lalu bertandang ke khalayak ramai.

Berhias tidak salah,yang salah apabila ianya keterlaluan dan mendedahkan aurat.Pakaian yang dituntut adalah longgar,tidak jarang sehingga menampakkan bentuk badan dan menutup aurat.Senang je.

 
5) KUBUR
Berkumpul beramai-ramai di kubur hingga duduk di atas kubur orang lain dengan alasan untuk membaca Yasin yang agak panjang dan meletihkan jika berdiri. Larangan ini disebut jelas di dalam mazhab Syafie sebagai dihurai oleh Imam Khatib As-Syarbini, malah bersandar kepadanya juga dilarang ( Mughni Al-Muhtaj, 1/354 ; Minhaj at-Tolibin) 

Sebelum ini,dalam in-soft,ada dinyatakan hukum wanita haid menziarahi kubur.Jawapannya adalah menziarahi kubur adalah disyariatkan dan disepakati oleh para ulama` kerana tiada hadith yang melarang wanita haid menziarahi kubur.Cuma harus menjaga adab seperti tidak meraung-raung di kubur,menutup aurat dan tidak sering ke kubur..
6) MENINGGALKAN SOLAT
Kerana terlalu sibuk beraya di sana sini.

Raya-raya jugak,solat jangan lupa.Kita kena tahu persis yang mana wajib dan yang mana sunat untuk kita.Allah dah bagi hadiah bulan Syawal untuk kita,jadikan solat kita sebagai tanda thank you kita kepada Allah..=) 


 
7) DOSA BERTEMPOH
Kembali melakukan dosa yang ditinggalkan di bulan Ramadhan. Malah memang sebahagiannya diniatkan untuk disambung selepas Ramadhan. Sebagai contoh, ada yang menangguhkan pergaduhan di Ramadhan, maka syawal bolehlah bergaduh kembali. Syawal dijadikan tempat lambakan maksiat berdating, bersyahwat melalui telefon dan 'chat', berjalan jauh berdua-duaan dengan teman wanita dan lain-lain. Hancurlah seluruh kebaikan yang baru hendak sebati dengan hati, sudah dibuangnya jauh-jauh. 

Terlalu banyak lagi senarainya, bagaimanapun cukuplah terlebih dahulu apa yang dicatatkan. Semoga ada manfaat.

Selamat Hari Raya Idil Fitri

"Taqabbalallahu Minna Wa Minkum Solehal A'Mal"

diedit dengan menambah garam gula sedikit dari  http://www.zaharuddin.net/content/view/612/72/ 


Wednesday, September 15, 2010

Israel Gunakan Perundingan Untuk Lanjutkan Kejahatan di al Quds

Gaza – Infopalestina: Ketua Yayasan al Quds Internasional di Palestina, Dr. Ahmad Abu Halabia, anggota dewan legislatif Palestina, menegaskan bahwa penjajah Zionis Israel terus melakukan pelanggaran di al Quds di bawah arahan level politik dan agama Zionis.

Hal tersebut disampaikan Abu Halabia dalam konferensi pers di Gaza hari ini, Selasa (14/9). Dia mengatakan penjajah tidak menghentikan sesaatpun dari upaya menodai kehormatan masjid al Aqsha dan kesuciannya, serta menyerang warga al Quds dan para jamaah shalat dengan penangkapan dan pemukulan. Dia mengingatkan bahwa pelanggaran besar terakhir adalah terungkapnya terowongan besar di bawah masjid al Aqsha untuk suplai jalur listrik hingga mengakibatkan perusakan peninggalan di daerah tersebut.

Dia memaparkan sejumlah pelanggaran Zionis di al Quds selama bulan Agustus lalu. Berupa penghancuran dan perampasan rumah-rumah warga al Quds, penghancuran lahan, penyerbuan makam Ma’manullah dan langsung penghancuran 65 makam di dalamnya. Hal itu dilakukan bersamaan dengan dikeluarkannya keputusan oleh pengadilan Zionis Israel yang melarang dilanjutkannya penghancuran sementara.

Dia juga menyebutkan langkah penjajah Zionis Israel yang mengintensifkan aktivitas pembangunan pemukiman Zionis dan keputusan pemerintah kota Zionis Israel yang menyetujui pembangunan 40 unit pemukiman baru di pemukiman Zionis Bisgat Ze’iv, bersamaan dengan persetujuan otoritas Ramallah untuk melanjutkan perundingan langsung dengan penjajah Zionis.

Israel juga terus melakukan penangkapan dan mengadili warga di al Quds. Terakhir adalah penangkapan dua bersaudara Hasan dan Tamir Faruq (15 dan 21 tahun), serta penangkapan Jawad Abdul Naser (17) saat Israel menyerbu daerah barat laut al Quds.

Dia menyerukan sikap dukungan Palestina, Arab, dunia Islam dan internasional, melawan pelanggaran-pelanggaran dan rencana-rencana Zionis. Dia meminta Aran dan kaum muslimin mengerahkan semua upaya untuk membela al Quds, al Aqsha dan tempat-tempat suci serta mendukung proyek perjuangan warga al Quds dengan dana, media dan penyebaran wawasan khusus tentang al Quds. (asw)

kredit: http://www.infopalestina.com/ms/

Wednesday, September 8, 2010

..Sunnah Nabi Ketika Lebaran..

assalamualaikum w.b.t...

Alhamdulillah..hari ini sudah masuk hari yang ke-29 kita menjalani ibadah puasa di bulan Rmadhan yang mulia..

Sedar tak sedar,kita sudah berada di malam sepuluh yang terakhir..
Dan diriwayatkan dalam banyak hadith bahawa malam Lailatul Qadr terletak dalam sepulah malam yang terakhir..

Bagaimanakah perasaan kita sekarang yang berada dalam 10 hari terakhir dalam bulan Ramadhan?

Adakah kita sudah tidak sabar mengkhiri bulan ini kerana akan tibanya Syawal nanti?

Adakah kita berasa sedih akan meninggalkan suatu bulan yang penuh keberkatan ini?

Atau pun kita tidak merasakan apa-apa dengan adanya syawal mahupun Ramadhan?

Setelah sebulan kita berperang melawan nafsu,Allah menghadiahkan buat kita semua dengan adanya bulan Syawal,bulan di mana umat Islam semua menyambut hari raya Aidilfitri.

Bila menyebut Hari Raya Aidilfitri,pastinya pelbagai perkara terngiang di kepala kita.

Lagu-lagu raya berkumandang..
Biskut raya yang beraneka jenis..Baju baru,kasut baru,tudung baru..
Teringat sanak saudara yg lama dah tak jumpa..
Mercun bunga api..Dan sebagainya..




Mahu Jadikan Ia Berbeza Berbanding Tahun Lain.

Tahun ini,
Apa kata kita jadikan Syawal kita lebih keberkatannya berbanding tahun-tahun yang lain.
Ayuh ikut apa yang Nabi kita buat.

Mandi.(sejuk kot)
Sa’id bin Al Musayyib berkata:

“Sunah hari raya ‘idul Fitri ada tiga: berjalan menuju lapangan, makan sebelum keluar dan mandi.”


Sebelum korang buat apa2x,apa kata g mandi dulu.Kalau kat kampung2x selalu kena berebut toilet,so pandai-pandai la queue ye.Tengok,korang mandi je dah dapat pahala.
Sunnah ini juga selari dengan hadith 40 yang menyatakan kebersihan adalah sebahagian dari iman.kalau ditanya,kita suka berdamping dengan org yg mandi ke yang tak mandi?haa..jawab2x.
Bila kita bersih,bukan sahaja dapt menghindari pelbagai penyakit tapi diri kita sendiri akan berasa selesa.kan?kan?







2.Menyambut hari raya dengan laungan takbir dan memuji Allah

Pada hari raya kita digalakkan bersungguh-sungguh membesarkan Allah dengan melaungkan takbir, tahlil, tahmid dan tasbih. Sabda Nabi s.a.w.;

زَيِّنُوْا الْعَيْدَيْنِ بِالتَّهْلِيْلِ وَالتَّكْبِيْرِ وَالتَّحْمِيْدِ وَالتَّقْدِيْسِ
“Kamu hiasilah dua hari raya dengan tahlil, takbir, tahmid dan taqdis”. (Riwayat Abu Na’im dari Anas r.a.)

Kalau kita singkap kembali sirah nabi,selepas setiap kemenangan dalam perang,nabi dan para sahabat akan bertakbir dengan penuh semangat tanda kesyukuran.Jadi,kita juga baru sahaja tamat perang.Selama sebulan kita cuba melawan nafsu makan,nafsu melakukan maksiat dan menempuh ujian.Jadi,apa kata kita takbir dengan penuh semangat tanda kemenagan.Inilah tanda kemenangan sebenar!

Mari bertasbih,bertakbir dan bertasmid kepada Tuhan yang memberi nikmat.


3.Memakai pakaian yang baru dan wangi-wangian.


Berkata Imam Ibnul-Qayyim; “Nabi s.a.w. memakai untuk dua hari raya pakaian baginda yang paling cantik. Baginda mempunyai jubah khusus yang dipakai baginda untuk dua hari raya dan juga hari jumaat”.

Yang ni saya sure ramai yang ikut.hehe..Ada yang ikut tema warna la,tak kisah la.asal korang gembira.Tapi ingat,pakaian tu mestilah yang menutup aurat dan tidak berlebih-lebihan.Dan bagi wanita,berpada-pada dalam memakai wangi-wangian.Jangan sampai ia jatuh kepada haram apabila berlebih-lebihan.


4.Makan sebelum sholat ‘Idul Fitri.

“Dari Anas RodhiyAllahu’anhu, ia berkata: Nabi sholAllahu ‘alaihi wa sallam tidak keluar rumah pada hari raya ‘Iedul fitri hingga makan beberapa kurma.”
(HR. Bukhari).

Ha..apa kata korang simpan sikit kurma yang korang makan time posa tu..bawak makan di pagi raya..bagi kat abah skit,omma sikit,adik sikit..lebih berkat insyaAllah..


5.Solat Sunnat Raya di pagi hari raya.

Dari Jabir bin Samurah berkata: “Aku sering sholat dua hari raya bersama nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tanpa adzan dan iqamat.” (HR. Muslim)

Senang je nak buat solat sunnat nie.ada 2 rakaat,Rakaat pertama ada 7 kali takbir dan rakaat kedua ada 5 kali takbir.Selalunya tok imam akan demo dulu mcm mana nak buat,ye lah,jarang-jarang kita buat solat ni.Disunatkan juga buat di tempat lapang,tapi if ade keudzuran(hujan ke,banjir ke),bisa aja di masjid.

6. Mengambil jalan yang berbeda saat berangkat dan pulang dari sholat ‘Ied.
Hal ini sebagaimana yang dilakukan Rasulullah, beliau mengambil jalan yang berbeza saat pulang dan perginya (HR. Bukhari)
Sebenarnya hikmah Rasulullah buat macam ni,supaya kita boleh menyebarkan salam dan menjalinkan silaturrahim dengan lebih ramai orang apabila kita pergi dan pulang dari masjid mengikut jalan yang lain.

7.Mengucap Selamat Hari Raya

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah pernah ditanya tentang mengucapkan selamat pada hari raya dan beliau menjawab: “Adapun ucapan selamat pada hari raya ‘ied, sebagaimana ucapan sebagian mereka terhadap sebagian lainnya jika bertemu setelah sholat ‘ied yaitu: Taqabbalallahu minna wa minkum (semoga Allah menerima amal kami dan kalian) atau ahaalAllahu ‘alaika (Mudah-mudahan Allah memberi balasan kebaikan kepadamu) dan semisalnya.”

Telah diriwayatkan dari sejumlah sahabat Nabi bahwa mereka biasa melakukan hal tersebut. Imam Ahmad dan lainnya juga membolehkan hal ini. Imam Ahmad berkata, “Saya tidak akan memulai seseorang dengan ucapan selamat ‘ied, Namun jika seseorang itu memulai maka saya akan menjawabnya.” Yang demikian itu karena menjawab salam adalah sesuatu yang wajib dan memberikan ucapan bukan termasuk sunah yang diperintahkan dan juga tidak ada larangannya. Barangsiapa yang melakukannya maka ada contohnya dan bagi yang tidak mengerjakannya juga ada contohnya (Majmu’ al-Fatawaa, 24/253). Ucapan hari raya ini diucapkan hanya pada tanggal 1 Syawal.

Hadith nie saya dengar masa pergi tarawh malam semalam.Kata pak imam tu,apa kata tahun ni kita tukar sikit ucap selamat hari raya kita daripada `happy hari raya` kepada Taqabbalallahu minna wa minkum (semoga Allah menerima amal kami dan kalian)..

Haa..apa kata kita ikut apa yang nabi buat time raya.Kalau tak mampu semua,kita mulakan dengan 2 or 3 daripada yang di atas..Semoga mendapat keberkatan..insyaAllah

Saya mewakili IMAN mengucapkan salam lebaran buat semua pelajar Muslim di UNPAD dan di luar UNPAD.Salah dan silap harap dimaafkan.




ref:
http://muslimah.or.id/fikih/berhari-raya-sesuai-tuntunan-rasulullah.html
http://fiqh-am.blogspot.com/2009/09/adab-adab-menyambut-id-hari-raya.html