Friday, January 25, 2013

Lemah Iman dan Terapi Mengubatinya


Tidak samar bagi setiap Muslim tentang kedudukan dan posisi tinggi yang dimiliki Iman. Kerana merupakan misi paling penting dan kewajipan yang paling wajib secara mutlak, paling agung dan paling mulia. Setiap kebaikan di dunia dan akhirat terpaut pada keberadaan dan kesahihan Iman serta kesuciannya. Berapa banyak faedah dan buah segar serta kebaikan berkelanjutan yang dimiliki Iman.

Dari sini, orang-orang yang bersemangat berlumba-lumba dalam merawat Iman, dari segi perealisasian dan penyempurnaan. Perhatian seorang Muslim yang mendapat taufik kepada Imannya akan lebih daripada perhatiannya kepada segala sesuatu yang lain. Demikianlah Salaful Ummah. Mereka sentiasa memantau Iman mereka, menyemak amal-amal mereka, serta paling berwasiat di antara mereka.

Umar al-Khattab ra berkata kepada sahabat-sahabatnya, "Kemarilah, nescaya kita bertambah Iman." (Syarh ath-Thahawiyah).

Ibnu Mas'ud ra berkata, "Duduklah bersama kami, nescaya kita bertambah Iman."

Abu ad-Darda' ra berkata, "Termasuk kecerdasan hamba adalah dia mengetahui apakah dia menambah atau mengurangi (Iman)." (Syarh ath-Thahawiyah)

Umair bin Habib al-Khathmi ra berkata, "Iman bertambah dan berkuran." Ditanyakan kepadanya, "Apa yang menambah dan yang menguranginya?" Dia berkata, "Jika kita menyebut Allah dan memujiNya, maka itulah tambahannya, dan jika kita mengabai dan melupakanNya, maka itulah kekurangannya."

Ahmad bin Hanbal berkata, "Iman adalah ucapan dan perbuatan, bertambah dan berkurang. Jika kamu melakukan kebaikan maka ia bertambah, dan jika kamu melalaikan maka ia berkurang."

Mereka, orang-orang baik itu, tahu bahawa Iman memiliki sebab-sebab yang banyak yang dapat menambah, menguat dan menumbuhkannya, serta bahawa ia mempunyai sebab-sebab lain yang banyak pula yang mengurangi dan melemahkannya, maka sikap hati-hati mereka terhadap setiap yang melemahkan dan mengurangi Iman pun semakin besar, sehingga jadilah mereka orang-orang yang baik dan soleh.

Maka, wajib bagi hamba Muslim yang prihatin terhadap dirinya, bersemangat terhadap kebahagiaan di dunia dan akhirat, agar gigih untuk mengetahui fenomena dan gejala-gejala lemahnya Iman, lalu menguatkan hingga darjatnya terangkat di dunia dan akhirat.

Al-Allamah Ibnu Sa'di berkata, "Hamba Mukmin yang mendapat taufik akan sentiasa mengusahakan dua perkara:
  • Pertama, merealisasikan dan mengaktualisasikan Iman dan cabang-cabangnya, dari segi ilmu, amal, dan penampilan.
  • Kedua, berusaha menepis setiap sesuatu yang menguranginya, seperti fitnah-fitnah yang zahir dan batin."
(Dari kitab at-Taudhih wa al-Bayan li Syajarah al-Iman, hal. 38)

Dari sini, ia mengandungi keterangan dan penjelasan untuk point-point berikut:
  • Fenomena dan gejala lemah Iman
  • Sebab lemah Iman
  • Terapi pengubatan lemah Iman
Fenomena dan gejala lemah Iman
  1. Mudah jatuh dalam maksiat dan terjerumus kepadanya sehingga biasa melakukannya.
  2. Tidak terpengaruh dengan ayat-ayat Allah jika dia mendengar atau membacanya.
  3. Sempit dada, mudah berkeluh kesah dan merungut, berasa sempit dari kelakuan-kelakuan manusia, tidak toleransi sehingga tidak tahan menghadapi perilaku saudara-saudara seislam, dan kadang membuat masalah dengan mereka.
  4. Keras hati, tidak merasakan manisnya ketaatan dan rasa nikmat ibadah.
  5. Tidak melakukan ibadah dengan baik.
  6. Tidak merasakan beban tanggungjawab terhadap agama ini, tidak mahu berkorban dengan harta dan waktu untuk membela Islam dan mendakwahnya serta sabar di jalannya.
  7. Malas melakukan amalan-amalan taat dan ibadah serta lalai padanya.
  8. Lalai dari berdzikir kepada Allah, kecuali sikit saja.
  9. Tidak tergerak dengan nasihat, mengingat mati, menghadiri jenazah dan melihat mayat.
  10. Bergantung kepada dunia, cenderung dan mencintainya.
  11. Tidak berasa marah jika larangan-larangan Allah dilanggar, tidak melakukan amar ma'ruf nahi mungkar.
  12. Jatuh dalam syubhat, perbuatan-perbuatan yang dimakruhkan, dan meremahkan dosa dan maksiat.
  13. Banyak melakukan perkara yang menyebabkan kerasnya hati, dan tersebarnya penyakit-penyakit hati seperti hasad, terpedaya, dan lain-lain.
  14. Menganggap remeh perbuatan baik.
  15. Rasa cemas dan takut ketika ditimpa musibah atau dilanda masalah.
"Orang yang beriman akan melihat dosa-dosanya, seakan-akan dia (duduk) di kaki gunung, khuatir (dosa-dosanya) akan jatuh menimpanya. Sementara seorang pendosa akan melihat dosa-dosanya seperti seekor lalat yang hinggap di hidungnya, ia menepisnya begini, maka ia pun terbang."
[Sahih Bukhari]

Faktor-faktor penyebab lemah Iman
  1. Meninggalkan ketaatan
  2. Kejahilan, kurangnya ilmu agama
  3. Melakukan maksiat dan berbuat dosa
  4. Jiwa yang ammarah bi as-Su' (memerintahkan yang buruk)
  5. Sibuk dengan dunia dan lari di belakang kenikmatan, fitnah dan tipu dayanya.
  6. Bergaul dan berteman dengan rakan-rakan yang buruk perangainya dan orang-orang yang lemah Iman.
  7. Jauh dari suasana Imani seperti majlis-majlis ilmu, rakan-rakan yang baik, solat jemaah, dan sebagainya.
  8. Berada dalam suasana atau lingkungan maksiat.
  9. Berlebihan dalam makan, minum, tidur, bergaul, dan berketawa.
Terapi mengubati lemah Iman
  1. Belajar ilmu yang bermanfaat
  2. Melakukan amalan-amalan soleh
  3. Memikirkan akhir kehidupan dan su'ul khatimah (dalam kematian)
  4. Mengingat mati, alam barzakh, kubur serta azab dan nikmatnya, kiamat, syurga dan neraka.
  5. Zuhud di dunia dan memikirkan nikmat syurga.
  6. Sedikit makan, bicara, dan tidur.
  7. Mempunyai teman baik dan selalu menghadiri majlis-majlis ilmu.
Sumber: Buku Kumpulan Ceramah Pilihan, Menggugah Jiwa Menyentuh Kalbu oleh Ibrahim Abdullah bin Saif al-Mazru'i.

Fitrah manusia ada kala Iman naik, ada kalanya Iman turun. Namun apa yang penting, bagaimana kita menghadapi saat-saat tersebut, dan bagaimana cara untuk menanganinya. Sentiasalah mengikut manual hidup kita, iaitu al-Qur'an dan hadith Rasulullah SAW. Semoga kita sentiasa mendapat keampunanNya dan tergolong dalam kalangan mereka yang beriman, kelak di pengakhiran kehidupan. Insha'Allah.

"Having Iman is like riding a plane, the higher you go, the smaller the things on Earth appear."
— Sheikh Safi Khan

0 comments: